Desember 8, 2022

Karawang: Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (Mentan SYL) melakukan monitoring stok beras dan gabah ke pabrik penggilingan Tiga Jaya di Karawang pada Selasa, 8 November 2022. Dalam kunjungan tersebut Mentan SYL memastikan stok 12 komoditas utama, khususnya beras, cukup untuk menghadapi akhir tahun.
 
“Saya turun ke berbagai tempat, mulai dari bagian timur Indonesia kemarin sampai hari ini, saya ada di Karawang. Semua siap, kok. Tentu saja ada saat-saat tertentu harga memang dinamis, tapi saya kira semua ini orang Indonesia tetap berpikiran nasional,” kata Mentan SYL.
 
Selain memastikan ketersediaan beras untuk konsumsi akhir tahun terjaga, Kementerian Pertanian terus bekerja sama dengan Bulog untuk mengisi gudang beras pemerintah demi menjaga kestabilan harga.


“Selain yang kita makan, kita tetap harus mengisi cadangan beras pemerintah untuk menjadi stabilizer (harga) dan harus kita dukung. Sehingga petani tetap dapat untung yang banyak, pedagang berproses, penggilingan juga berproses, tetapi beras cadangan pemerintah yang ada di Bulog tetap kita jaga bersama,” kata Mentan.
 
Dari Karawang Mentan SYL Pastikan Stok Beras Aman hingga Akhir 2022
 
Direktur Jenderal Tanaman Pangan Suwandi menambahkan stok beras Karawang sebagai salah satu lumbung terbesar di Pulau Jawa masih akan mengalami pertambahan hingga akhir tahun.
 
“Menurut data di Karawang, kondisi stok beras cukup dan tersedia. Hari ini kita melihat langsung dan di Karawang ini memang sedang berlangsung panen di beberapa titik. Jadi, saya pastikan bahwa stok beras khususnya di Kabupaten Karawang sampai akhir tahun ini aman,” ujar Suwandi.
 
Sementara itu, owner perusahaan Tiga Jaya, Feri Onggo, mengatakan bahwa produksi penggilingan tetap stabil. Setiap hari pabrik penggilingan tersebut menghasilkan produksi rice to rice sekitar 40 hingga 50 ton per hari.
 
“Sedangkan stok gabah, kami tidak ada kekurangan. Termasuk stok beras di gudang Tiga Jaya sebanyak 1.000 ton beras. Bulan November ini untuk produksi kami tercukupi, hanya keterbatasan dryer,  per dua hari itu hanya 95 ton kapasitas drayer. Namun, stok beras pada November hingga akhir tahun aman, ” kata Feri.
 
Menurut data Dinas Pertanian Kecamatan Banyusari, saat ini harga beras dan gabah di Karawang terpantau stabil. Beras premium dijual seharga Rp12.800 per kg sesuai HET. Sementara, Gabah Kering Pungut (GKP) dijual dengan harga Rp5.200 hingga Rp5.300 per kg.
 
“Kita berharap Karawang dapat bertahan sebagai lumbung padi dan harganya tetap bagus. Jangan lupa kita sudah tiga tahun swasembada beras,” kata Mentan.
 

(ROS)

Artikel ini bersumber dari www.medcom.id.